Beranda » ceritaku » Potong Rambut VS Menye-Menye

Potong Rambut VS Menye-Menye

Potong rambut bisa jadi bukan sebuah hal besar dalam hdup kita. Namun, tanpa disadari sebenarnya memotong salah satu bagian tubuh yang terus berkembang ini menjadikan kita lebih banyak belajar. Memotong rambut seperti membuat satu keputusan yang mungkin saja membuat kita menyesal atau sebaliknya.

Tak pandang bulu, memotong rambut bagaikan menarik sebuah undian dalam hidup. Bagi laki-laki, memangkas rambut bisa membuatnya lebih fresh dan menampakkan jati diri bila potongannya pas alias tepat. Sebaliknya, jika potongan ternyata tak sesuai harapan yang terjadi adalah tralalalalalalalal wajah yang paspasan kelihatan tambah ancuuuuurrr dibuatnya. Yah nasib-ya nasib mengapa begituuuuuuuuu…… But, mau enggak mau kalau sudah telanjur gunting bekerja ya apa mau dikata. Berusaha melakoni yang terbaik adalah solusinya. Tampil PD tanpa harus MENYE-MENYE menyesali potongan yang kagak jelas. Sambil ngelusin rambut di depan kaca berharap kembali membaik. Itu sama dengan mimpi. Kecuali ya pakai rambut sambung gitu dan akhirnya terkesan laki-laki melambai yang suka bilang “hai ciiiiinnnnnnn” :D.

Bagi kaum hawa nih yang namanya rambut tuh mahkota coy. Rambut model diplintir ke sana ke sini, model dharma wanita orde baru sampai tarangan ayamnya titi dije. Semua model rambut dicoba demi sebuah penampilan yang aduhai. Nah, acapkali perempuan seribu tahun lamanya untuk memutuskan waktu memotong rambut. Iya sih kagak semuanya begitu. Ada lho yang mantep memilih potongan rambut, padahal si doski belum tahu nanti mukanya kayak apa xixiixi. Tapi ada juga yang versi MENYE-MENYE yang biasanya bilang “aduuuhhhh kayakmana mukaku kalau pakai model ini”. “Wah musti punya uang save nih kalau rambut dipangkas kan kudu disemutting”. “Aduh, gimana nih aku musti kodean”. Dan sejuta sikap menye-menye lainnya. Wajah yang enggak karuan jadi tambah horror ketika model rambut enggak sesuai keinginan. Hihihihihihi

Nah guys, bukannya apa-apa. Yang namanya rambut sampai kapan juga bakalan tumbuh kecuali memang keturunan kagak berambut atau emang udah sembunyi di liang lahat. Jadi jangan khawatir rambut akan berhenti tumbuh saat kita selesai memotongnya. Dia akan terus bertumbuh dan berkembang sesuai garis takdirnya. Bila memang sudah kita pilih model rambut tertentu terimalah hasilnya dengan lapang dada sembari menanti rambut panjang seperti sedia kala. Kita tidak perlu terlalu menyesali dengan MENYE-MENYE komplit ples telor.

Begitu juga dengan setiap keputusan yang kita ambil. Tak seharusnya kita MENYE-MENYE. Iya sih kadang nyakitin hati sendiri, tapi bukan berarti kita akan hidup sampai di situ saja. Hidup masih panjang kawan. Tak peduli loe laki atau perempuan, kita memang enggak boleh MENYE-MENYE. Yang laki loe musti sadar kalau perempuan tuh butuh kepastian. Jadi, kalau kagak mau dicap sebagai laki-laki MENYE-MENYE ya jangan gantungin tuh perempuan kayak baju digantungin di almari. Kasih dia kepastian yang nyata. Dianggurin aja, eh waktunya mau diambil orang kelabakan kayak ayam mau betelor. Payah mah itu namanya.

Sebaliknya nih, kamu yang merasa perempuan. Jangan sok sok deh PHP-in laki-laki karena merasa kamu keren dalam segalanya. Emang sih perempuan kudu jinak-jinak merpati hehehe tapi jangan kelamaan juga kali. Bisa terbang tuh pemburu. Tapi jadi perempuan juga jangan nyah-nyoh apa-apa dikasihkan. Kalau memang tidak ada kejelasan dari dia ya minta kejelasan. Tanya baik-baik. Kalau memang sudah tidak bisa dilanjutkan ya sudah tak perlu diteruskan. Kalau sudah memutuskan untuk berpisah ya tak perlu diingat lagi. Kalau iya katakan iya, kalau tidak bilang tidak. Jangan lagi MENYE-MENYE deh sama laki-laki beri dia ketegasan dalam hubungan. Jangan biarkan ketidakjelasan menghatuimu. Selain merepotkan diri sendiri, sikap menye-menye ini membingungkan banyak pihak ya orang yang ngedeketin kamu, orang yang sudah kamu kasih harepan, juga orang di sekitarmu heheheheh.

Menentukan potongan rambut seperti halnya kita menentukan sikap. Kadang dengan potongan rambut tertentu kita menjadi aneh. Namun, dengan keanehan itulah kita mampu menunjukkan sikap ksatria. Tak perlu kan kita menyesali yang telah kita putuskan eheheheh. Bukannya aku orang yang tak suka mode, tapi maaf ya yang namanya rambut sambung menunjukkan bahwa orang itu tidak mau mengakui dirinya sendiri.

Okelah, cukup di sini salah satu tulisan yang mungkin masuk daftar MENYE-MENYE. Bukannya gue bermaksud MENYE-MENYE, tapi apalah guna MENYE-MENYE. Yang harus kita lakukan adalah terus berjalan di antara hal yang akan menjatuhkan kita, mekipun MENYE-MENYE. Bukan berarti kita kagak boleh MENYE-MENYE, tapi ada waktu yang tepat dong.

So, salam (jangan) MENYE-MENYE

Iklan

2 thoughts on “Potong Rambut VS Menye-Menye

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s